FORM PEMESANAN KTI

FORM PEMESANAN KTI
FORM PEMESANAN KARYA TULIS ILMIAH :: melalui sms/WA: infoHARGA Skripsi: email#Jurusan#Kampus#noHp# send +62 858 68 522 112

Sabtu, 27 September 2014

skripsi manajemen, WA +62877-3938-3777

skripsi manajemen, WA +62877-3938-3777 WhatsApp. no plagiat /tidak penjiplakan. PINBB: 2BAAF273. www.dLuha.name Semua jurusan kuantitatif dan kualitatif. pin Blackberry: 263BB77C & 25CEB95C. sms: +62815-1645-690 (Matrix) & 0821.36 668777 (Simp), +62877-3938-3777 (XL). Pengembangan dan Konsultasi Pengolahan Data Penelitian; Olah Data Skripsi - Tesis & Disertasi. Semua jurusan. Jaminan GARANSI sampai LULUS ACC & bimbingan sampai Wisuda. CEPAT Professional. www.dLuha.org.

Waktu Pekerjaan 7 - 10 Hari.
                                                                                                                                                                 
via Online dan via email
Bagi yang sibuk, konsultasi bisa dilakukan via email, WhatsApp, Yahoo Messenger, YM,  dan Skype, FaceBook, Twitter,  Google Talk,  Line, WeChat, Kakao Talk, Bee Talk, dan BB, BlackBerry ataupun telpon/sms Telkom, Telkomsel, Indosat, XL.

Tatap Muka /Langsung Ketemu di Dluha.
Kosultasi dengan tatap muka bisa dilakukan di kantor www.dLuha.org & www.dLuha.name, www.dLuha.co.id: Klien kita kebanyakan dari Jakarta, Surabaya, Batam, Malang, Bandung, Samarinda, Denpasar Bali, Puwokerto, magelang, semarang, surakarta/ solo, aceh /banda aceh, pontianak, makassar, balikpapan, bogor /depok, kota lain. minat konsultasi via online

Biaya dan Harga
Pembayaran Bertahap, rincian pembayaran kami kirim email ke ANDA dalam draft prosedur bimbingan skripsi. Biaya tergantung tingkat kesulitannya, tolak ukurnya Judul Skripsi, Jurusan, Tempat /obyek Penelitian (KTI /PI - Skripsi /TA - PTK - Tesis & Disertasi)

www.dLuha.name & www.dLuha.org
Hubungi Kami Free
WhatsApp: +62815-1645-690, +62858-6852-2112 & 0821.36 668777 & +62877-3938-3777.
PIN BB: 2BAAF273, 263BB77C & 25CEB95C
YM: b897097 dan o8151645690.
Line:: WeChat:: Kakao Talk:: Bee Talk:: +62821-3666-8777.
Google Talk(o82136668777): Skype, https://www.facebook.com/dLuha.co, https://twitter.com/dLuha_co

Info silahkan Call kami sekarang!
Hp: 0821.36 669888 (simPATI/telkom) & 087783361888 (XL) & +6285-62761-888 (iM3/indosat)
Telp JamKerja: jam 7pagi- jam 7malam.

sms center : 0821.36 668777 (simPATI/telkom), 087739383777 (XL) & +62815-1645-690 (Metrix/indosat)
sms JamKerja: jam 4pagi- jam 9malam.

online 24 JAM, via email apikconsulting@gmail.com , apikresearch@yahoo.com, dan o8151645690@outlook.com /o 8151645690@aol.com
link blog & webs: www.dLuha.org, www.dLuha.name & www.dLuha.my.id

Diluar kota/ sibuk, konsultasi bisa dilakukan via online email, WhatsApp, YM, Google Talk, BB, Line, WeChat, Kakao Talk, Skype, FaceBook, Twitter, sms/telp

============

Kosultasi tatap muka bisa di kantor DLUHA Jogja - Yogyakarta, Klien kita kebanyakan dari Jakarta, Surabaya, Batam, Malang, Bandung, Bogor, Purwokerto, Samarinda, Makassar, Denpasar, Banda Aceh, Medan, Palembang, Lampung, Semarang, Surakarta, kota lain dan negara Malaysia & Singapura. minat konsultasi via online

Kami siap bantu,


===========================================
======================================
www.dLuha.com - www.dLuha.co - www.dLuha.co.id - www.dLuha.net - www.dLuha.info - www.dLuha.asia - www.dLuha.biz - www.dLuha.us - www.dLuha.web.id - www.dLuha.eu - www.datarecovery.co.id - www.dLuha.tk - www.dLuha.org - www.dLuha.name

Permasalahan pendidikan Indonesia

Pembaharuan kurikulum merupakan salah satu upaya guna meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Kebijakan mengenai kurikulum sering terjadi pro dan kontra. Masyarakat cenderung bersikap negatif terhadap kebijakan pemerintah dalam bidang kurikulum. Pergantian menteri pendidikan juga berdampak pada pergantian kurikulum. Semenjak reformasi, pemerintah sudah melakukan 3 kali pembaharuan kurikulum yaitu pada tahun 2004, 2006 dan terakhir 2013.

Perubahan kurikulum memunculkan pro kontra, ada pihak yang setuju dan ada yang tidak setuju. pihak yang setuju melihat kurikulum sebagai rencana mata pelajaran yang diajarkan di sekolah masih baik. Namun bagi pihak yang melihat kurikulum sebagai pengalaman yang utuh menginginkan perubahan dikarenakan pengalaman yang sekarang dianggap kurang memacu kemajuan pendidikan[1]. Perbedaan seperti ini adalah hal yang biasa, dan ini merupakan satu keindahan di dunia ini.

William Dunn dalam Nanang Fatah[2] mendefinisikan analisis kebijakan adalah suatu disiplin ilmu sosial terapan yang menggunakan metode inkuiri dan argumentasi berganda untuk menghasilkan dan mendayagunakan informasi kebijakan yang sesuai dalam satu proses pengambilan keputusan yang bersifat politis dalam rangka memecahkan masalah kebijakan. Analisis kebijakan pendidikan sering diartikan sebagai suatu proses pengkajian pendidikan secara substansial bukan proses pengkajian terhadap kebijakannya[3].

Kebijakan pendidikan merupakan keputusan berupa pedoman bertindak baik yang bersisat sederhana maupun kompleks, baik umum maupun khusus, baik terperinci maupun longar yang dirumuskan melalui proses politik untuk suatu arah tindakan, program, serta rencana-rencana tertentu dalam menyelenggarakan pendidikan[4]. Kebijakan pendidikan merupakan salah satu kebijakan publik yang dilakukan pemerintah. Pemerintah dalam hal ini Kemendibud melakukan terobosan dalam upaya memecahkan permsalahan yang terjadi pada dunia pendidikan. Kebijakan pendidikan bukan berdasarkan pada kekuasaan tetapi kepada kebutuhan peserta didik[5]. Hal ini yang belum dilaksanakan di Indonesia. Kebijakan publik yang dilakukan pemerintah terlalu banyak nuansa politik dari pada untuk memenuhi kepentingan publik.

Kurikulum 2013 merupakan satu kebijakan yang dilakukan pemerintah guna meyiapkan generasi emas Indonesia tahun 2035 yang dimana ekonomi Indonesia menduduki peringkat 7 dunia. Kemendikbud merumuskan visi Pembangunan Pendidikan Nasional Jangka Panjang 2005-2025, menghasilkan insan Indonesia cerdas dan kompetitif. Pemerintah merasa perlu melakukan pembaharuan dalam pendidikan di Indonesia. Permasalahan pendidikan disorientasi dan pemborosan berkaitan dengan Pendidikan bertarah internasional. Kebijakan pendidikan dibuat sambil melihat keluar (outward looking) dengan asumsi agar mampu bersaing dengan Negara lain yang mengabaikan tujuan, realitas, dan kepentingan bangsa. Sri Edi Swasono[6] menyatakan “kita menari atas kendang orang lain”. Kenyataan ini makin memperparah kesenjangan yang terjadi akibat selama ini jalan pendidikan kita hanya meneruskan begitu saja konsep yang dibuatkan pemerintah kolonial.

Proses pendidikan mengalami dehumanisasi dan dekontekstualisasi. Tersebab berorientasi kuantitatif bertaraf internasional, proses pendidikan menjadi naif, tak menyentuh aspek mendalam kemanusiaan murid, yaitu akal budi dan spiritualitas. Para murid dijejali pengetahuan asing yang tak berkaitan dengan kepentingan diri, lingkungan alam dan budaya, serta kebutuhan hidupnya sebagai manusia. Murid-murid tercerabut dari humanitas dan lingkungannya lalu bertumbuh sebagai orang sengsara di negerinya yang kaya; jadi immoral dalam bangsanya yang bergebyar ritual agama, nirjati diri dalam bangsa yang beragam budaya[7].

Permasalahan lainnya adalah banyak terjadi kasus korupsi, kejahatan seksual, tawuran pelajar dan lain sebagainya membuktikan bahwa pendidikan di Indonesia tidak menekankan pada karakter. Pendidikan di Indonesia hanya berorientasi pada tarah ilmu pengetahuan (knowledge) tanpa membekali siswa sikap (attitude) yang memadai. Karakter memberikan gambaran tentang suatu bangsa, sebagai penanda, penciri sekaligus pembeda suatu bangsa dengan bangsa lainnya[8] . Karakter manusia Indonesia seharusnya sesuai dengan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila.

Proses pendidikan merupakan cara merubah manusia menjadi lebih baik dalam pengetahuan, sikap dan keterampilan[9]. Sebagai tindak lanjutnya pada tahun 2011 pemerintah menyiapkan pendidikan karakter yang setiap mata pelajaran harus ada 18 nilai karakter yang sudah disiapkan. Krakter tersebut meliputi: relegius, jujur, toleransi, disiplin, kerja keras, kreatif, mandiri, demokrasi, rasa ingin tahu, semangat kebangsaan, cinta tanah air, menghargai prestasi, bersahabat/komunikatif, cinta damai, gemar membaca, peduli lingkungan, peduli sosial dan tanggung jawab. Pada kenyataannya, pendidikan karakter belum sepenuhnya diterapkan di Indonesia. Pendidikan karakter membutuhkan kerjasama antarra sekolah, keluarga dan masyarakat sesuai Trilogi Pendidikan yang dikembangkan oleh Ki Hajar Dewantara[10].

Permasalahan pendidikan yang harus dihadapi Indonesia adalah masalah fundamental yang mencakup alasan dan arah pendidikan nasional. Pendidikan bukanlah suatu tindakan yang tanpa arah, tetapi berdasarkan ide-ide dan pemikiran mengenai tindakan mendidik sebagaimana yang diinginkan[11] .Permasalahan kedua adalah masalah struktural atau politik pendidikan dimana konsep dominasi dan kekuasaan bekerja secara represif terhadap jiwa manusia yang memperluas konsep belajar tetapi menghambat perkembangan subyektifitas tertentu[12]. Masalah yang ketiga adalah operasional akibat politik yang menggampangkan pendidikan.

Menurut Sudarwan Danim perilaku sosial dan kemanusiaan bangsa Indonesia benar-benar miskin, ditandai dengan perilaku abnormalkan normalits atau sebaliknya menormalkan abnormalitas. Sudarwan Danim juga menjelaskan beberapa kelemahan mendasar dalam penyelenggaraan pendidikan Indonesia, yaitu lemahnya menejemen dan ketatalaksanaan sekolah, masalah pendanaan, masalah kultural dan yang terakhir adalah fakor geografis[13].

Penyusunan Kurikulum 2013 menitikberatkaan pada penyederhanaan, tematik integratif mengacu pada KTSP di mana ada beberapa permasalahan, di antaranya: 1) Konten kurikulum yang masih terlalu padat yang ditunjukan dengan banyaknya mata pelajaran dan banyak materi yang keluasan dan tingkat kesukarannya melampuai tingkat perkembangan usia anak; 2) Kurikulum belum sepenuhnya berbasis kompetensi sesuai dengan tuntutan, fungsi dan tujuan pendidikan nasional; 3) Kompetensi belum menggambarkan secara holistic domain sikap, keterampilan dan pengetahuan; 4) Beberapa kompetensi yang dibutuhkan sesuai dengan perkembangan kebutuhan, misalnya pendidikan karakter, keseimbangan soft skills dan hard skills serta kewirausahaan belum terakomodasi di dalam kurikulum; 5) dan Kurikulum belum peka dan tanggap terhadap perubahan sosial yang terjadi pada tingkat lokal, nasional maupun global.

Selain itu ada beberapa hal lagi yang titik tekan kelemahan KTSP yaitu Standar proses pembelajaran belum menggambarkan urutan pembelajaran yang rinci sehingga membuka peluang penafsiran yang beraneka ragam dan berujung pada pembelajaran yang berpusat pada guru. Standar penilaian belum mengarahkan pada penilaian berbasis kompetensi yakni proses dan hasil dan serta belum secara tegas menuntut adanya remediasi secara berkala. KTSP memerlukan dokumen kurikulum yang lebih rinci agar tidak multi tafsir[14].

Berbagai permasalahan tersebut membuat Kemendikbub merasa perlu melakukan terobosan pendidikan yaitu dengan menguji cobakan Kurikulum 2013. Kurikulum yang dibuat guna menciptakan generasi masa depan yang mampu bersaing dalam era globalisasi. Pengembangan kurikulum merupakan salah satu upaya yang dapat ditempuh guna meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia. Lebih baik terlambat daripada tidak, mungkin itulah prinsip yang selalu digunakan oleh orang Indonesia.

[1] Paul Suparno dalam Forum Mangunjiwa, 2013: 32

[2] Nanang Fatah. 2012. Analisis Kebijakan Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

[3] Yoyon Bahtiar Irianto. 2011. Kebijakan Pembaruan Pendidikan: Konsep, Teori dan Model. Jakarta: Rajawali Press

[4] Rohmat. 2012. Pilar Peningkatan Mutu Pendidikan. Yogyakarta: Cipta Media Aksara

[5] Tilaar & Riant Nugroho. 2008. Kebijakan Pendidikan: Pengantar untuk Memahami Kebijakan Pendidikan sebagai Kebijakan Publik. Yogyakarta; Pustaka Pelajar.

[6] Kompas, 15/1/2014

[7] Mohammad Abduhzen, Kompas, 2/5/2014.

[8] Muwawik Saleh . 2012. Membangun Karakter dengan Hati Nurani: Pendidikan Karakter untuk Generasi Bangsa. Jakarta : Penerbit Erlangga

[9] Listyarti, Retno. 2012. Pendidikan Karakter dalam Metode Aktif, Inovatif, dan Kreatif. Jakarta: Penerbit Gramedia

[10] Moh Yamin. 2013. Ideologi dan Kebijakan Pendidikan Menuju Pendidikan Berideologis dan Berkarakter. Malang : Madani

[11]2012.Perubahan Sosial dan Pendidikan: Pengantar Paedagogis Transformatif untuk Indonesia. Jakarta; PT Rineka Cipta

[12] Paulo Freire. 2007. Politik pendidikan: kebudayaan, kekuasaan dan pembebasan, Agung Prihantoro dan Fuad Arif Fudiyartanto. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

[13] Sudarman Danim. 2003. Agenda Pembaruan Sistem Pendidikan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

[14] Bahan uji publik Kurikulum 2013

Tidak ada komentar:

Posting Komentar